Vaksin Covid 19, Beberapa Dokter dan Tim Medis Terdampak Usai Divaksin Di Amerika

  • Whatsapp

NEW YORK – pantau24jam.com. Dampak Vaksin Virus Corona dirasakan tenaga medis yang pertama kali mendapat suntikan vaksinasi.


Seorang dokter mengaku mengalami alergi parah beberapa menit setelah disuntik Vaksin Moderna, (26/12/2020)

Dokter yang bertugas di Amerika Serikat itu termasuk kelompok yang pertama kali mendapat vaksinasi yang telah dimulai secara nasional Minggu ini.

Dokter dan tenaga medis lainnya juga mengalami dampak buruk setelah mendapat suntikan Pfizer-BioNTech baik di Inggris maupun di Amerika Serikat.

Inggris dan Amerika Serikat adalah negara-negara yang telah mengizinkan dilakukan vaksinasi terkait pandemi Covid-19.
Demikian informasi diperoleh Warta Kota dari The Straitstime, 26/12/2020.

Kasus ini adalah yang pertama dilaporkan terkait dengan Vaksin Moderna.

Sebelumnya, enam orang juga dampak buruk setelah disuntik vaksin Pfizer-BioNTech.
Badan federal sedang menyelidiki setidaknya enam kasus yang melibatkan orang yang menderita anafilaksis setelah menerima vaksin Pfizer-BioNTech tersebut.

Vaksin Pfizer-BioNTech dan Vaksin Moderna adalah dua vaksin yang telah disetujui digunakan di Amerika Serikat.

Pejabat Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) belum menentukan apakah bahan dalam vaksin Pfizer menyebabkan respons alergi.


Beberapa petugas kesehatan di Inggris juga mengalami anafilaksis setelah menerima vaksin Pfizer awal bulan ini.

Insiden Kamis melibatkan Dr Hossein Sadrzadeh, seorang ahli onkologi geriatri di Boston Medical Center, yang memiliki alergi kerang yang parah.

Sadrzadeh mengatakan dia mengalami reaksi parah segera setelah dia diinokulasi, merasa pusing dan jantungnya berdebar kencang.
David Kibbe, juru bicara Boston Medical Center, mengatakan bahwa Sadrzadeh “diizinkan untuk mengelola sendiri EpiPen pribadinya. Dia dibawa ke Departemen Darurat, dievaluasi, dirawat, diobservasi, dan dipulangkan. Dia baik-baik saja hari ini.”

Ray Jordan, juru bicara Moderna, mengatakan tim keselamatan medis perusahaan akan menyelidiki masalah tersebut.

FDA tidak akan mengomentari laporan baru hari Jumat.

Tom Skinner, juru bicara CDC, mengatakan bahwa informasi tentang reaksi terhadap vaksin baru akan diposting ke situs web agensi mulai minggu depan.

Dengan lebih dari 1,1 juta suntikan sudah dikirim ke seluruh negeri, reaksi alergi parah tetap jarang terjadi, dan seharusnya tidak menimbulkan kekhawatiran pada kebanyakan orang, kata Dr Merin Kuruvilla, ahli alergi dan imunologi di Emory University.

Setelah kasus awal yang menyertai suntikan Pfizer, CDC mengeluarkan saran bahwa vaksin Pfizer dan Moderna mungkin tidak sesuai untuk orang dengan riwayat anafilaksis terhadap bahan-bahan dalam kedua suntikan.
Badan tersebut merekomendasikan agar orang dengan alergi lain tetap mendapatkan suntikan dan menunggu standar 15 menit setelah injeksi sebelum meninggalkan tempat vaksinasi.

Siapa pun yang sebelumnya mengalami reaksi anafilaksis terhadap suatu zat, termasuk vaksin lain atau obat suntik, harus dipantau selama 15 menit tambahan.

Negara yang Telak Lakukan Vaksin
Program vaksinasi massal untuk melindungi orang dari Virus Corona telah dimulai secara global untuk memerangi pandemi.
Pandemi Virus Corona telah menewaskan lebih dari 1,73 juta orang di seluruh dunia dan menginfeksi 78 juta orang sejak akhir Desember 2019.

Awal Desember ini, Inggris menjadi negara pertama di dunia yang mulai mengelola warganya dengan vaksin Covid-19 yang telah diuji coba sepenuhnya, segera diikuti oleh beberapa negara lain.

Berikut adalah daftar negara yang telah menyetujui dan mulai memberikan vaksin COVID kepada populasinya sebagaimana ditulis Al Jazeera:

  1. Inggris Raya
    Pada 8 Desember, Margaret Keenan, seorang nenek berkebangsaan Inggris berusia 90 tahun, menjadi orang pertama di dunia yang menerima vaksin Pfizer-BioNTech Covid-19 di luar uji coba.
    Tetapi tak lama setelah program vaksinasi diluncurkan, Inggris memberlakukan tindakan penguncian yang ketat setelah jenis Virus Corona yang baru dan lebih menular ditemukan.
  2. Uni Emirat Arab
    Suntikan pertama vaksin virus corona kepada warga diberikan di ibu kota UEA, Abu Dhabi, pada 14 Desember.
    Negara Teluk yang kaya minyak telah menyetujui Pfizer-BioNTech dan vaksin Sinopharm buatan China untuk digunakan secara massal.
  3. Amerika Serikat
    Pada hari yang sama, AS juga mulai memberikan vaksin Pfizer, dengan perawat perawatan kritis di New York City, Sandra Lindsay, menjadi orang Amerika pertama yang menerimanya.
    Pfizer-BioNTech telah diberikan kepada lebih dari satu juta orang sejak program tersebut dimulai bahkan saat otoritas AS telah menyetujui vaksin kedua yang dibuat oleh Moderna.
  4. Kanada
    Pasien COVID-19 pertama yang diinokulasi di Kanada adalah seorang wanita berusia 89 tahun dari Quebec yang menerima vaksin Pfizer pada 14 Desember.
    Negara Amerika Utara, bersama dengan tetangganya AS, juga telah menyetujui vaksin Moderna untuk program imunisasi masal.
  5. Arab Saudi
    Arab Saudi, negara yang terkena dampak terburuk di Semenanjung Arab dengan lebih dari 360.000 kasus yang tercatat, termasuk 6.148 kematian, memulai kampanyenya dengan vaksin Pfizer-BioNTech pada 17 Desember.
  6. Israel
    Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menerima suntikan vaksin COVID-19 pada 19 Desember, memulai peluncuran nasional.
    Netanyahu, 71, dan menteri kesehatannya disuntik dengan vaksin Pfizer-BioNTech secara langsung di TV di Sheba Medical Center di Ramat Gan, dekat Tel Aviv.
  7. Qatar
    Qatar meluncurkan kampanye vaksinasi virus korona gratis setelah gelombang pertama vaksin Pfizer-BioNTech tiba di negara Teluk pada 22 Desember.
    Vaksin akan diberikan dalam dua dosis, dengan jarak tiga minggu di tujuh pusat kesehatan utama di seluruh negeri.
    Qatar juga telah menandatangani kesepakatan untuk memperoleh vaksin Moderna dan Oxford-AstraZeneca.
  8. Meksiko
    Meksiko memulai program vaksinasi massal pada 24 Desember, dengan seorang perawat menjadi yang pertama menerima suntikan di negara dengan salah satu angka kematian COVID-19 tertinggi di dunia.
    Peluncuran yang disiarkan televisi dilakukan sehari setelah 3.000 dosis pertama vaksin Pfizer-BioNTech Covid-19 tiba dengan pesawat kurir dari Belgia.
  9. Serbia
    Negara Balkan mulai meluncurkan vaksin pada 24 Desember, dengan Perdana Menteri Ana Brnabic menjadi orang pertama yang menerima vaksin Pfizer.
  10. Kuwait
    Kuwait juga memulai kampanye vaksinasi virus korona pada 24 Desember.
    Negara ini menerima 150.000 dosis vaksin pertama yang dikembangkan oleh raksasa farmasi AS Pfizer dan mitranya dari Jerman, BioNTech.
  11. Chili
    Pada 24 Desember, Chili menjadi negara Amerika Latin kedua setelah Meksiko yang memulai program inokulasi.
    Zulema Riquelme, perawat berusia 42 tahun, mendapat suntikan pertama di hadapan Presiden Sebastian Pinera.
  12. Rusia
    Pemerintah Rusia mengatakan telah menginokulasi warganya sejak September dengan vaksin Sputnik V.
    Pada 13 Agustus, Presiden Vladimir Putin mengumumkan bahwa Rusia telah menjadi negara pertama yang memberikan persetujuan regulasi untuk vaksin COVID-19. Namun, persetujuan untuk penggunaan diberikan tanpa negara tersebut menyelesaikan uji coba fase ketiga, menimbulkan pertanyaan dari organisasi kesehatan dunia (WHO) dan ilmuwan.

Berdasarkan data di atas, sebagian besar negara menggunakan vaksin Pfizer untuk melakukan vaksinasi kepada penduduknya.
Dari 12 negara yang telah melakukan vaksin, delapan negara di antaranya memakai vaksin merek Pfizer.

Vaksin Sinovac produksi China yang telah dipesan Indonesia dan beberapa negara, berdasarkan data tersebut belum ada yang menggunakan.


Inilah vaksin yang telah disuntikkan di 12 negara.

Negara Vaksin

  1. Inggris Raya Pfizer-BioNTech
  2. Uni Emirat Arab Pfizer-BioNTech dan Sinopharm
  3. Amerika Serikat Pfizer-BioNTech
  4. Kanada Moderna
  5. Israel Pfizer-BioNTech
  6. Qatar Moderna dan Oxford-AstraZeneca.
  7. Arab Saudi Pfizer-BioNTech
  8. Meksiko Pfizer-BioNTech
  9. Serbia Pfizer-BioNTech
  10. Kuwait Pfizer-BioNTech
  11. Chili ???
  12. Rusia Sputnik
    Seperti diberitakan Warta Kota sebelumnya, berdasarkan data reuters ada 10 jenis Vaksin Virus Corona yang siap dan telah diproduksi sejumlah perusahaan farmasi dari sejumlah negara seperti Inggris, Amerika Serikat, Jerman, dan China.
    Ke-10 jenis Vaksin Virus Corona tersebut adalah sebagai berikut:
  13. AstraZeneca (Inggris)
  14. Cansino Bilogics
  15. Gamaleya Reserach Institute
  16. Inovio-Cepi (Amerika Serikat)
  17. Johnson & Johnson Barda Janssen
  18. Moderna (Amerika Serikat).
  19. Novavax (Amerika Serikat).
  20. Pfizer-Biontech (Amerika Serikat-Jerman)
  21. Sinopharm-Beijing Institute of Bilogical Products (China)
  22. Sinovac (China)

Sumber: Warta Kota

Related posts