“MONUMEN HAM KM 50”

  • Whatsapp

Penulis oleh : M Rizal Fadillah

BANDUNG – pantau24jam.com. Pembunuhan, bahkan banyak menyebut pembantaian, 6 anggota laskar FPI oleh aparat kepolisian masih diselidiki Komnas HAM. Masyarakat khususnya umat Islam sangat berharap kerja Komnas HAM dapat maksimal. Kondisi jenazah yang kini beredar luas sangat mengenaskan. Komentar terhadap keadaan ini “biadab”, “bengis” dan lainnya. Tentu melihat pada kesan bekas penembakan dan penyiksaan yang dilakukan oleh aparat yang katanya bermoral “Pancasila”.

Lokasi Km 50 jalan tol Jakarta-Cikampek adalah Tempat Kejadian Perkara. Meskipun 4 syuhada dibawa ke tempat lain di saat kemudiannya, namun KM 50 ini menjadi tempat terpenting sebagai saksi bisu kejadian. Saksi hidup juga ada di area ini. Banyak pedagang berjualan di rest area Km 50.

Kini Jasa Marga berencana menutup area ini dan para pedagang yang berjualan ditempat tersebut merasa keberatan dan memprotesnya. Alasan penutupan adalah renovasi. Meski agak aneh, lokasi penting yang menjadi bukti suatu peristiwa tragedi yang menjadi perhatian bangsa, bahkan bangsa-bangsa, begitu saja akan ditutup dan dibongkar sementara penyelidikan kasus pun belum selesai.

Jika hasil penyelidikan ternyata terbukti telah terjadi pelanggaran HAM berat di tempat ini, maka semestinya semua pihak mengingat peristiwa tersebut. Menjadi pelajaran baik bagi masyarakat, aparat, maupun pemerintah. Kejadian keji yang tidak boleh terulang di masa depan. Oleh karena itu sepatutnya harus ada monumen pengingat.

“Monumen HAM Km 50” layak untuk dipertimbangkan pembuatannya, apalagi rest area ini akan ditutup dan dibongkar. Aparat jika benar bersalah tak usah risi dengan keberadaan monumen. Begitu juga jika pihak lain yang bersalah. Justru bangsa ini yang harus merasa malu atas terjadinya pelanggaran HAM yang memilukan. Simbol untuk membuktikan bahwa kita adalah bangsa yang menjunjung nilai-nilai ideologi Pancasila.

Bila di Lubang Buaya terdapat monumen “Pancasila Sakti”, maka di Km 50 ini layak untuk menjadi monumen “Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab” dengan “Rantai Emas” sebagai simbol ikatan kemanusiaan atau persaudaraan manusiawi.

Meskipun demikian, sebagai bangsa yang menghormati hukum maka realisasi dari gagasan ini sangat digantungkan pada hasil akhir penyelidikan Komnas HAM atau lembaga pencari fakta independen yang mungkin dibentuk esok.

Yang jelas, di waktu kapan dan di bawah kepemimpinan siapapun, bangsa dan rakyat Indonesia harus menjadi garda terdepan dalam menegakkan Hak Asasi Manusia. Tidak toleran terhadap segala bentuk pelanggaran yang dilakukan oleh siapapun atau rezim manapun.

“Monumen HAM Km 50” patut untuk dibangun.


Sejarah tidak boleh dilupakan.

*) Pemerhati Politik dan Kebangsaan

Bandung, 23 Desember 2020

Related posts