Nenek Ini Dicoret dari Penerima Bantuan Covid-19, Padahal Hidup Sebatang Kara di Tengah Pandemi, Ada Apa?

  • Whatsapp

BREBES – pantau24jam.com. Tentu banyak orang membutuhkan bantuan pemerintah untuk bertahan hidup sehari-hari akibat dampak pandemi virus corona.

Salah satunya adalah Nenek Muadah (65) warga asal Kelurahan Pasar Batang, Kecamatan Brebes, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah

Nenek Muadah hanya bisa pasrah setelah namanya tidak masuk lagi dalam daftar penerima bantuan sosial dampak Covid-19. Padahal, pada tahap pertama bulan April 2020 lalu, ia pernah dapat bantuan namun setelah itu tidak mendapat bantuan lagi.

Demi bertahan hidup, nenek Muadah mengandalkan sebatang pohon buah sawo di halaman rumahnya yang hanya panen setahun sekali dengan mendapatkan uang Rp 800.000.

Plt Kepala Dinas Sosial Brebes Masfuri angkat bicara mengatakan, pencoretan data Muadah, kemungkinan karena ada ketidaksinkronan data seperti kartu keluarga (KK) atau nomor induk kependudukan (NIK).

Selain itu, memang ada pengurangan penerima bantuan sejak tahap pertama, kedua, hingga ketiga.

“Yaitu selain bagi warga yang menerima ganda dari bantuan pemerintah lainnya yang dicoret, pencoretan juga dilakukan kepada warga yang data di KK atau NIK yang salah,” jelasnya.

Untuk meringankan beban warga yang terdampak Covid-19, kata Masfuri, Pemkab Brebes telah mengucurkan bansos yang dananya bersumber dari APBD tahun 2020 yang mencapai Rp 33 miliar dengan sasaran 55.400 KK.

Bantuan ini diberikan selama tiga bulan sebesar Rp 200.000 perbulan setiap KK. Dari target sasaran tahap pertama sebanyak 55.400 KK itu, realisasi sesuai data yang masuk hanya 44.929 KK. Kemudian pada tahap kedua dan ketiga juga mengalami penurunan jumlah penerima bantuan.

“Sekarang tahap tiga sebagian sudah dicairkan,” ujarnya.

Bantuan ini untuk mengcover warga Brebes yang belum mendapatkan bansos Covid-19 mulai dari pusat dan provinsi, termasuk PKH dan BPNT.

“Kami akan cek data ini, dan kami akan upayakan agar (Muadah) bisa menerima bantuan dari program lainnya. Ini karena bansos Covid-19 APBD sudah selesai,” ungkapnya.

Lurah Pasar Batang, Kusuma Edi mengatakan, memang sedang ada pengurangan bantuan terdampak Covid-19.

“Bantuan sosial dari Pemkab Brebes memang jumlah penerima sedang ada pengurangan dari Dinas Sosial. Datanya juga di Dinas Sosial bukan kelurahan,” terang Lurah Pasar Batang.

Red

Pos terkait